Warisan pendidikan secara turun temurun membuat orang beranggapan bahwa pengasuhan anak sepenuhnya adalah tanggung jawab ibu. Namun kini terjadi pergeseran konsep, dari motherhood menjadi parenthood. Dalam konsep parenthood, bukan hanya ibu yang mengasuh anak, melainkan orang tua yang terdiri dari ibu dan ayah.

Ayah yang menjalankan peran pengasuhan secara maksimal sangat mempengaruhi kecerdasan dan kemampuan motorik anak. Hal ini terjadi karena saat bermain bersama anak, ayah seringkali melakukan aktivitas yang relatif jarang dilakukan saat anak bermain dengan ibu, seperti bergulat atau bermain kuda-kudaan.

Permainan yang mengarah pada kontak fisik tentu saja akan mengasah kemampuan motorik anak. Keterlibatan ayah dalam pengasuhan anak juga mempengaruhi perkembangan kognitif anak.

Sebuah hasil penelitian menunjukkan anak-anak yang memiliki hubungan intens dengan ayah dimasa kecil memiliki ketrampilan berbahasa lebih baik. Sedangkan interaksi yang baik antara anak dan ayah diketahui sangat mempengaruhi kecerdasan emosional seorang anak yang membuatnya tumbuh menjadi sosok dewasa yang berhasil.

Dimulai semasa hamil

Sebaiknya seorang suami mulai mempersiapkan diri untuk menjadi seorang ayah sejak istrinya mengandung. Anda dapat berperan aktif selama masa kehamilan 9 bulan dan membantu kehamilan istri. Caranya adalah mencari informasi tentang kondisi kehamilan istri, mengikuti senam persiapan persalinan, membaca buku tentang kehamilan dan cara merawat bayi.

Turut merawat bayi

Jangan ragu untuk mengganti popok, memandikan dan mengasuh anak sejak masih bayi. Tidak perlu takut melakukan kesalahan karena hal tersebut wajar. Interaksi langsung dengan anak sejak dini membuatnya dapat merasakan kehadiran dan sosok ayah sebagai orang yang dapat diandalkannya.

Aktivitas bersama

Pada masa pertumbuhan, lakukanlah aktivitas bersama yang menyenangkan, seperti bermain, membaca atau jalan-jalan. Ciptakan juga permainan yang menarik bagi si kecil.

Jadilah pendengar yang baik

Jagalah keseimbangan antara waktu beraktivitas di luar rumah dan aktivitas bersama keluarga. Upayakan waktu untuk selalu ada saat anak membutuhkan Anda. Luangkan waktu untuk mendengarkan cerita anak.

Ciptakan komunikasi yang baik

Biasakan untuk selalu menghubungi si kecil di manapun Anda berada. Tunjukkan perhatian dan rasa sayang Anda melalui telepon, sms atau chatting.

Berikan kepercayaan dan kebebasan

Kepercayaan yang Anda berikan bisa membuat si kecil tumbuh menjadi anak yang percaya diri dan mandiri. Berikan juga kebebasan baginya untuk memilih dalam hidupnya mulai dari masalah sepele seperti memilih baju sampai memilih sekolah. Akibatnya ia akan merasa dihargai dan bertanggung jawab pada dirinya.